Sunday, November 22, 2009

KARAOKE dari sudut feminisme.



Oleh kerana rakyat malaysia yang kita cintai ini membenarkan diri mereka diprogram-politikkan mengikut imej-imej dan slogan-slogan tertentu, peti tv nasional kita selalu menyogok-rasuahkan kita dengan imej-imej ibu yang hidup dalam 2 warna -ibu yang baik, ibu yang jahat.

jarang sekali kita temui gambaran ibu yang berada di tengah-tengah, yang punya konflik diri dalam membikin keputusan hidup diantara baik dan jahat tersebut., apalagilah yang membuat keputusan ikut kehendak diri. kalau ada pun, ianya cuma sekadar luahan dialog di mulut dan akhirnya si ibu ini akan kembali kepada 2 titik tersebut, baik atau jahat.

kesian. mengapakah mereka dihukum untuk tidak punya pilihan lain selain hitam atau putih? tetapi siapa pula yang menyuruh mereka berdiam diri dalam lingkungan 2 pilihan itu sahaja? adakah wanita-wanita ini dengan rela melemparkan diri mereka ke dalam lingkungan tersebut kerana mereka tidak mahu di anak tirikan oleh masyarakat yang kita semua tahu bertunjangkan patriaki? atau adakah mereka ingin meruntuhkan dinding konformasi tersebut tetapi tidak cukup berani apalagi berilmu untuk menentang arus dominasi ini?

apa pun persoalan dan jawapannya, wanita-wanita ini harus sedar bahawa mereka tidak lain dan tidak bukan, masih dan sampai bila-bila adalah seorang manusia. manusia yang berkehendak.
dan apa pun jua kehendak tersebut, wanita-wanita ini perlu sedar bahawa tidak ada siapa yang menghalang mereka dari mencapainya. si penghalang adalah diri mereka sendiri.

diri yang di dalamnya bukan hanya ada mereka tetapi juga dihuni oleh parasit-parasit lain - suami, anak, mertua, ipar duai, orang tua, adik beradik, jiran dan masyarakat, sosio-ekonomi-budaya, karier, institusi ugama dan seterusnya. parasit-parasit yang selalu dilabel oleh mereka yang tidak ada daya saing ataupun mereka yang punya niat mengambil kesempatan sebagai 'hukum alam'. alangkah kejamnya 'alam' mereka itu menghukum! sudahlah dihukum, diberi pula pujian-pujian palsu seperti 'wanita hebat', 'tokoh ibu' dan sebagainya. pujian-pujian yang sebenarnya menjerumuskan lagi wanita-wanita ini lebih jauh ke dalam perangkap tugas (juga krisis) atas nama seorang wanita.

saya bukanlah berniat untuk menghina atau memandang rendah kepada mereka. malah saya salut kesabaran dan ketabahan mereka. saya cuma ingin membawa mereka mengintai ke jalan yang lagi satu. jalan yang membenarkan kita bertugas sebagai wanita, isteri dan ibu serta tugas yang selalu kita lupa atau yang selalu kita korbankan demi kebahagiaan yang lain - sebagai diri sendiri!

jadi, ikut 'hukum alam' biarlah mereka menghuni. tapi jangan izinkan mereka mendominasi. kerana dominasi akan menghisap nafas dan kewujudan diri kita. kasihanilah diri sendiri. diri sendiri ini tidak diturunkan oleh tuhan untuk larut hingga hilang di atas muka bumi ini. diri sendiri ini seharusnya larut tetapi ada. Lihat saja pada wanita-wanita dalam filem 'Karaoke"!
















3 comments:

i'm shin... i'm inesen said...

mereka sendiri membiarkan diri mereka di buli dan di tindas...

mereka sendiri mebiarkan diri mereka memilih hanya satu penentu hidup..

mereka semua perempuan.. lahirnya perempuan.. matinya perempuan.. dan tetap di bawah penguasaan.. baik lelaki mahupun Tuhan..

Seribudi said...

telah diberi kuasa... telah diletakkan sempadan dengan minda sebagai hakimnya... entah kenapa manusia sentiasa alpa dalam menitikkan noktah dalam membuat keputusan... entahlah.

syahrilkadir said...

mungkinkah saudari masih ingat saya? kalau free layarilah blog saya coz ada something that i wrote bout u there, cheers!