Wednesday, November 11, 2009

I AM MY BODY.


orang selalu bertanya kepada saya kenapa saya memilih untuk menjadi seorang vegetarian.
dan sebenarnya selalu juga saya dikritik kerana saya seorang vegetarian.
kadang-kadang kritikan tersebut menjadi agak ganas sifatnya apabila perdebatan mula mengaitkan isu ugama dan tuhan.

kesian. ugama dan tuhan selalu jadi mangsa perdebatan kurang matang terutamanya di kalangan orang melayu yang memang suka mempamerkan kehebatan berkata-kata tetapi tidak cukup ilmu untuk melancarkan peperangan minda.
ugama dan tuhan ini juga sering disalahgunakan sebagai perisai pelindung diri apabila si pendebat sudah tidak lagi ada cara lain untuk melepaskan diri atau dengan kata lain, untuk menyorokkan kebodohannya yang telah ditelanjanginya sendiri.

dan taktik ugama dan tuhan ini memang selalunya berkesan. berkesan kerana orang melayu memang takut pada ugama dan tuhan. ketakutan yang kadang-kadang tak masuk akal. ketakutan yang dilihat oleh orang-orang atasan sebagai satu peluang untuk mereka menekan kita, rakyatnya. dan tanpa berlengah, orang-orang atasan ini yang sepatutnya membimbing kita ke jalan ilmu yang cerah lagi logik, telah mengheret dan menghumban kita ke lubang gelap yang sempit lagi dalam dimana tak ada nabi mahupun malaikat ataupun tuhan akan menolong kita melihat cahaya. kerana kita sendiri yang telah membuang cahaya tersebut dari dalam hati dan minda kita.

tapi saya tidaklah bertujuan untuk berceramah panjang tentang hal itu. kerana memang begitulah halnya kita ditekan setiap hari oleh mereka. tapi kita memilih untuk tidak mau nampak. bukan kerana kita takut dengan ugama dan tuhan tetapi kita tak cukup ilmu untuk sedar bahawa kita telah diperkecilkan. itulah sebabnya tuhan suka dengan orang-orang yang berilmu, bukan dengan orang yang takut padanya tanpa usul periksa dan sebab-sebab yang tak tentu. kerana ianya memberi tuhan satu imej yang begitu buruk sekali- narsissitik, fasis lagi kejam dan tidak berperi sedangkan bukankah Dia maha pengasih, pengampun dan maha berilmu?

kembali kepada isu vegetarian tadi - saya selalu jadi mangsa mereka yang mengheret ugama dan tuhan sebagai saksi. sehinggakan saya merasakan mungkinkah nanti saya akan masuk neraka kerana berdosa menolak nikmat-nikmat yang tuhan beri pada saya dalam bentuk ayam, daging serta makanan laut?

jadi ini hujah saya - saya seorang aktor di negara malaysia ini yang mengamalkan sistem bintang dan populariti. jadi selain tidak ada jaminan epf, kwsp dan sebagainya, saya tidak punya cukup wang untuk simpanan dan pelaburan di hari tua kerana bakat dan kerja saya dibayar ikut sistem bintang dan populariti. walaupun kerja-kerja saya rasanya tidaklah mengecewakan, saya termasuk dalam golongan aktor yang dikategorikan sebagai 'overworked and underpaid'.

saya tidaklah menyalahkan sesiapa kerana orang melayu sebagai komuniti terbesar sebagai penonton memang suka melihat yang cantik-cantik dan muda-muda serta yang berseri-seri bak bintang kejora sahaja. mereka tidak gemar malah selalu rasa terbeban dengan pameran yang serius dan berilmu apalagi si tukang pamernya adalah orang yang tidak punya sebarang bintang di dada mahupun di bahunya. dan saya pula sesekali tidak mahu membiarkan diri saya terjerumus ke dalam dunia bintang yang memang cantik dan bersinar tetapi akhirnya pudar, meletus dan hilang begitu sahaja.

lalu dengan kesedaran bahawa saya semakin tua dan usia tua tentulah dekat dengan penyakit, saya telah melancarkan beberapa misi kesihatan yang saya mampu lagi rakyat sifatnya. saya pun memilih untuk berjalan kaki, berbasikal, minum air dengan banyaknya dan menjaga pemakanan. saya memang menolak untuk membayar stail di gimnasium atau pun pil-pil dan serbuk-serbuk makanan vitamin tambahan yang mahal lagi palsu dan kimia sifatnya itu. lebih baik wang yang ada itu saya gunakan untuk membayar bil hospital (kalau ditakdirkan sakit, kita akan sakit juga tapi saya percaya tuhan tidak kejam malah suka pada orang yang berusaha) yang memang kita semua maklum adalah agak menghukum sifatnya kepada kita, rakyat yang sangat memerlukan bantuan di saat-saat memerlukan. saya takut ketika itu saya tidak mampu membayar bil hospitaliti mereka kepada saya.

lalu saya pun mencuba-cuba jadi si pemakan sayur. dan untuk diri saya ternyata ia satu langkah yang berbaloi. saya tidak mudah dijangkiti penyakit malah lebih sihat dan bertenaga dari dulu. dan doa saya semoga usaha saya ini berterusan memberi manfaat kepada saya.

lalu doa saya yang seterusnya, semoga hujah saya ini akan dapat menyelamatkan saya dari dihumban ke dalam neraka. kerana setiap kali saya dikritik kerana hanya makan sayur, selalu pengkritik-pengkritik saya itu akan kata ' kau berdosa tolak nikmat tuhan'! berdosa maknanya masuk neraka dan kata-kata itu satu doa!

but then again, mungkin tuhan saya tak sama dengan tuhan mereka. tuhan saya maha memahami, maha berilmu dan maha waras! Tuhan mereka.. tak tahu lah saya..



*saya teringat kata-kata di dalam sebuah buku yang telah lama saya baca 'di dalam sejarah peradaban manusia, tidak pernah pemimpin dan politik menegakkan hak rakyat, hanya rakyat yang berlawan menegakkan hak rakyat.' dan ketika kejadian itu, kartika hanyalah seorang rakyat. lalu dia pun berdosa.

3 comments:

i'm shin... i'm inesen said...

macam mana hidup sebagai vegetarian.. apa yg selalu di makan.. camne nak dapatkan sama seperti makanan seimbang.. walaupun vegetarian.. hope nanti ada entri tu yer... dari situ mungkin peminat peminat kamu ( salah sorangnya saya ) akan lebih memahami..

terima kasih~

selamat maju jaya!

Koishie said...

sungguh, sy tidak pernah tahu mengenainya..

EGS said...

hello!

I am Emmet. love the simplecity of the blog. visit us!

emmetgaragesales.blogspot.com

thanks!