Wednesday, February 11, 2009

'KOMAN LE KOME NI !'


Kesiannya rakyat Perak. Macam-macam 'red tape' dikenakan.
tak boleh menderhaka pada raja.
tak boleh pilih pemimpin yang dimahukan.
tak boleh berdemo pakai baju menutup aurat. (ini negara Islam ke, nak demo pakai skirt pendek dan baju nampak dada dan ketiak?)
tak boleh baca suratkhabar alternatif.
tak boleh dengar ceramah politik.
antara semua kekangan itu, yang paling saya takut adalah yang terakhir itu- tak boleh dengar ceramah politik- kerana ia mengingatkan saya kepada mak saya. mak saya garang orangnya.
saya sudah lama menetap di kota lumpur ini. dan sebagai penghuni tetapnya, bohonglah kalau saya kata, saya tak terpalit dengan lumpurnya itu. kadang-kadang saya yang menyelam ke lubuknya dengan rela hati saya. A..hahaha.
jadi mak saya yang melahirkan saya sudah tentulah amat kenal dengan kenakalan saya ini. Oleh kerana saya sudah lama duduk berjauhan dari dia, dia merasakan tanggungjawabnya terhadap saya amatlah besar dan amatlah beratnya sekali kalau dibandingkan dengan adik-adik (semuanya perempuan) saya yang lain.
maka, setiap hujung minggu akan kedengaranlah panggilan talipon dari mak saya itu. dan sebagai seorang mak, tak ada lain yang dinasihatinya melainkan yang biasa-biasa itulah -jangan buat maksiat, tutup aurat, ingat umur tu dah lanjut, jangan tinggal sembahyang, jangan lupa baca Al-Quran dan yang paling penting sekali, yang ini akan wajib diulangnya paling tidak 3 kali- jangan lupa dengar ceramah ugama.
Ceramah ugama ini penting katanya. Lebih dari 3 hari tak dengar ceramah ugama, sikit-sikit tertutuplah hati tu. tak ada cahaya yang akan masuk. tak ada nur yang akan menerangi mata hati dan fikiran saya. Tak betul nanti perjalanan hidup saya. tak tepat dalam membuat keputusan. jahil, katanya. nanti di akhirat esok, tuhan akan tanya apa gunanya ada tv, radio dan sebagainya kalau langsung tak ada dengar ceramah ugama. dan bermacam lagilah. jadi untuk tidak menyusahkan hatinya,(juga untuk mengurangkan penggunaan staminanya membebel) saya kata 'ada mak.. ada dengar..'. Dengar apa, saya tak cakaplah pada dia. nanti dia tanya pulak. 'Siapa bob dylan tu? ustaz dari negara mana'?.
Jadi, macamana rakyat Perak? takutlah saya. kalau tak dengar ceramah politik, macamana nak buat keputusan yang tepat? Tapi tak apalah, bukan rakyat yang tak nak dengar, ya tak? ketua polis yang tak bagi. Biarlah dia yang jawab nanti bila Tuhan tanya. lagipun dia polis, mestilah pandai. dia boleh jaga diri dia.
tapi saya memang tak gemar dengar ceramah ugama dalam radio dan tv malaysia ni. banyak sangat kepolitikusannya.
saya percaya selagi saya masih percaya kepada tuhan yang maha esa, ada banyak lagi jalan untuk mengenaliNYA. (jangan bagitahu mak saya ya)
Dan saya percaya, tanpa ceramah, ada banyak lagi cara rakyat Perak untuk mendapatkan nur dalam membuat keputusan mereka.
p.s - emas pun duduk asalnya dalam lumpur juga. akhirnya, kebenarannya sebagai emas tetap bercahaya. (jangan bagitahu mak saya ya. nanti dia kata saya pantun saya 'koman' (bahasa Perak untuk 'low class)

4 comments:

Pegawai Khalwat said...

Tak boleh dengar ceramah politik? Baik jadi komunis kita ni.

Ha ha ha...

Ekstremis b. Cinta said...

Kisah ini terjadi di negara mana ya? Sungguh terpimpin sekali demokrasinya.

BaBbliNg BaR0nNESs said...

Assalammualaikum..

wait til d next election
selamatkah 'd so-called' leaders of BN in Perak??

Btw, ur very lucky to have a mom like dat..:)
mak zmn skunk lbih ranggi dr anak

mamat khalid said...

the answer my friend...is blowing in the wind - robert zimmerman dylan